Tentang Takdir


ومن كلام له عليه السلام : للسائل لما سأله: أَكان مسيرنا إِلى الشام بقضاءٍ من الله وقدر؟ بعد كلام طويل هذا مختاره: طوَيْحَكَ! لَعَلَّكَ ظَنَنْتُ قَضَاءًلاَزِماً، وَقَدَراًحَاتِماً وَلَوْ كَانَ ذلِكَ كَذلِكَ لَبَطَلَ الثَّوَابُ والْعِقَابُ، وَسَقَطَ الْوَعْدُ وَالْوَعِيدُ. إِنَّ اللهَ سُبْحَانَهُ أَمَرَ عِبَادَهُ تَخْيِيراً، وَنَهَاهُمْ تَحْذِيراً، وَكَلَّفَ يَسِيراً، وَلَمْ يُكَلِّفْ عَسِيراً، وَأَعْطَى عَلَى الْقَلِيلِ كَثِيراً، وَلَمْ يُعْصَ مَغْلُوباً، وَلَمْ يُطَعْ مُكْرِهاً، وَلَمْ يُرْسِلِ الاََْنْبِيَاءَ لَعِباً، وَلَمْ يُنْزِلِ الكُتُبَ لِلْعِبَادِ عَبَثاً، وَلاَ خَلَقَ السَّماوَاتِ وَالاََْرْضَ وَمَا بَيْنَهُمَا بَاطِلاً، .

78. Seorang lelaki bertanya kepada Arnirul Mukminin, “Apakah kepergian kita untuk berperang melawan orang Suriah ditakdirkan Allah?” Amirul Mukminin memberikan jawaban yang mendetail yang sebagian darinya adalah sebagai di bawah ini.

“Celakalah Anda! Anda menganggapnya sebagai takdir yang terakhir dan tak terelakkan (yang menurutnya kami telah dipastikan akan bertindak).[27] Apabila demikian, maka tak akan ada masalah ganjaran atau hukuman, dan tak akan ada makna atas janji dan peringatan Allah. (Sebaliknya) Allah Yang Mahasuci telah memerintahkan hamba-hamba-Nya untuk bertindak menurut kehendak bebas, dan telah memperingatkan dan mencegah mereka (dari kejahatan). la telah menempatkan kewajiban-kewajiban ringan pada mereka dan tidak meletakkan kewajiban-kewajiban berat. la memberikan kepada mereka (ganjaran) yang banyak sebagai imbalan atas (amal perbuatan) yang sedikit. la tidak ditaati bukan karena la dikalahkan. la ditaad, tetapi tidak dengan memaksa. la tidak mengutus para Nabi hanya sekadar main-main. la tidak menurunkan Kitab bagi manusia tanpa tujuan. la tidak menciptakan langit, bumi dan segala yang ada di antaranya dengan sia-sia. “Yang demikian itu adalah anggapan orang-orang kafir, maka celakalah orang-orang kafir itu karena mereka akah masuk neraka.” (QS. 38:24)

وقال عليه السلام : خُذِ الْحِكْمَةَ أَنَّى كَانَتْ، فَإِنَّ الْحِكْمَةَ تَكُونُ في صَدْرِ الْمُنَافِقِ فَتَتَلَجْلَجُفِي صَدْرِهِ حَتَّى تَخْرُجَ فَتَسْكُنَ إِلَى صَوَاحِبِهَا فِي صَدْرِ الْمُؤْمِنِ.

79. Amirul Mukminin as berkata: Ambillah butir-butir kebijaksanaan di mana pun ia berada, karena apabila ucapan kebijaksanaan berada di dada seorang munafik, ia menggelepar sampai ia keluar dan bermukim dengan yang lain-lain yang sejenisnya di dada orang mukmin.

وقال عليه السلام : في مثل ذلك: الْحِكْمَةُ ضَالَّةُ الْمُؤْمِنِ، فَخُذِ الْحِكْمَةَ وَلَوْ مِنْ أَهْلِ النِّفَاقِ

80. Amirul Mukminin as berkata: Kebijaksanaan adalah barang kaum mukmin yang hilang., maka ambillah dia walaupun dari orang munafik.

وقال عليه السلام : قِيمَةُ كُلِّ امْرِىءٍ مَا يُحْسِنُهُ.

81. Amirul Mukminin as berkata: Nilai sedap orang adalah dalam prestasinya.[28]

Sayid Radhi mengatakan: Ini kalimat yang nilainya tak terperikan. Tak ada ungkapan arif dapat dibandingkan dengannya dan tak ada kalimat yang setara dengannya.

وقال عليه السلام : أُوصِيكُمْ بِخَمْسٍ لَوْ ضَرَبْتُمْ إِلَيْهَا آبَاطَ الاِِْبِلِلَكَانَتْ لِذلِكَ أَهْلاً: لاَ يَرْجُوَنَّ أَحَدٌ مِنْكُمْ إِلاَّ رَبَّهُ، وَلاَ يَخَافَنَّ إِلاَّ ذَنْبَهُ، وَلاَ يَسْتَحْيِيَنَّ أَحَدٌ إِذَا سُئِلَ عَمَّا لاَ يَعْلَمُ أَنْ يَقُولَ: لاَ أَعْلَمُ، وَلاَ يَسْتَحْيِيَنَّ أَحَدٌ إِذَا لَمْ يَعَلَمِ الشَّيْءَ أَنْ يَتَعَلَّمَهُ. وَبِالصَّبْرِ، فَإِنَّ الصَّبْرَ مِنَ الاِِْيمَانِ كَالرَّأْسِ مِنَ الْجَسَدِ، وَلاَ خَيْرَ فِي جَسَدٍ لاَ رأْسَ مَعَهُ، وَلاَ في إِيمَانٍ لاَ صَبْرَ مَعَهُ.

82. Amirul Mukminin berkata: Saya sampaikan kepada Anda lima hal, yang apabila Anda menunggang unta Anda dengan cepat untuk mencarinya, maka Anda akan mendapatkan bahwa usaha itu patut atasnya. Tak boleh ada sesuatu di mana Anda meletakkan harapan selain Allah; jangan menakuti sesuatu selain dosa terhadap-Nya; janganlah seorang pun di antara Anda merasa malu mengatakan, ‘Saya tidak tahu’, apabila ia ditanyai tentang sesuatu yang tidak diketahuinya; janganlah seseorang merasa malu untuk mempelajari sesuatu yang tidak diketahuinya; dan Anda harus mempraktikkan kesabaran, karena kedudukan sabar bagi iman adalah seperti kepala bagi tubuh, sehingga tepat sebagaimana tak ada baiknya tubuh tanpa kepala, tak ada kebaikan dalam iman tanpa kesabaran.

وقال عليه السلام لرجل أفرط في الثناء عليه، وكان له مُتَّهماً: أَنَا دُونَ مَا تَقُولُ، وَفَوْقَ مَا فِي نَفْسِكَ.

83. Amirul Mukminin as berkata tentang seseorang yang banyak memujinya, walaupun la tidak mengaguminya: Saya di bawah apa yang Anda ucapkan dan di atas apa yang Anda rasakan dalam hati Anda.

وقال عليه السلام : بَقِيَّةُ السَّيْفِأَبْقَى عَدَداً، وَأَكْثَرُ وَلَداً.

84. Amirul Mukminin as berkata: Orang yang selamat dari pedang (dalam pertempuran) hidup lebih lama dan mempunyai banyak keturunan.

وقال عليه السلام : مَنْ تَرَكَ قَوْلَ: لاَ أَدْري، أُصِيبَتْ مَقَاتِلُهُ

85. Amirul Mukminin as berkata: Barangsiapa berlepas dari mengatakan, “Saya tak tahu”, maka ia akan menemukan kehancuran.

وقال عليه السلام : رَأْيُ الشَّيْخِ أَحَبُّ إِلَيَّ مِنْ جَلَدِ الْغُلاَمِ وَروي: مِنْ مَشْهَدِ الْغُلاَمِ

86. Amirul Mukminin as berkata: Saya menyukai pendapat seorang tua lebih dari tekad seorang muda. Atau, menurut versi lain, “lebih dari syahidnya seorang muda.”

وقال عليه السلام : عَجِبْتُ لِمَنْ يَقْنَطُ وَمَعَهُ الاِسْتِغْفَارُ.

87. Arnirul Mukminin (as) berkata: Saya heran akan orang yang kehilangan harapan padahal ada kemungkinan untuk beroleh keampunan.

وحكى عنه أبو جعفر محمد بن علي الباقر8 أَنّه قال: كَانَ فِي الاََْرْضِ أَمَانَانِ مِنْ عَذَابِ اللهِ سُبْحَانَهُ، وَقَدْ رُفِعَ أَحَدُهُمَا، فَدُونَكُمُ الاَْخَرَ فَتَمَسَّكُوا بِهِ: أَمَّا الاََْمَانُ الَّذِي رُفِعَ فَهُوَ رَسُولُ اللهُ صلى الله عليه وآله . وَأَمَّا الاََْمَانُ الْبَاقِي فَالاِْسْتِغْفَارْ،

88. Imam Abu Ja’far Muhammad ibn ‘Ali al-Baqir as telah meriwayatkan dari Amirul Mukminin (as) bahwa ia berkata, “Ada dua sumber penyelamatan dari hukuman Ilahi; salah satunya telah diangkat, sedang yang yang satunya ada di hadapan Anda. Karena itu Anda harus bertaut padanya. Sumber keselamatan yang telah diangkat ialah Nabi Allah SAWW, sedang sumber keselamatan yang tertinggal ialah mencari keampunan. Allah Ta’ala telah berfirman, ‘Dan Allah tidak akan menghukum mereka sementara engkau ada bersama mereka, dan tidak pula Allah akan mengazab mereka sementara mereka memohon keampunan’.” (QS. 8:33)

Sayid Radhi mengatakan, “Ini salah satu cara menarik makna yang paling indah dan cara penafsiran yang paling halus.

وقال عليه السلام : مَنْ أَصْلَحَ مَا بَيْنَهُ وَبَيْنَ اللهِ أَصْلَحَ اللهُ مَا بَيْنَهُ وَبَيْنَ النَّاسِ، وَمَنْ أَصْلَحَ أَمْرَ آخِرَتِهِ أَصْلَحَ اللهُ لَهُ أَمْرَ دُنْيَاهُ، وَمَنْ كَانَ لَهُ مِنْ نَفْسِهِ وَاعِظٌ كَانَ عَلَيْهِ مِنَ اللهِ حَافِظٌ.

89. Amirul Mukminin as berkata: Apabila seorang lelaki berperangai patut dalam urusan antara dirinya sendiri dan Allah, maka Allah akan menjaga kepatutan urusan antara dia dan orang lain. Dan apabila seseorang menjaga secara patut urusannya dengan kehidupan akhirat, maka Allah akan menjaga secara patut baginya urusan dunia ini. Barangsiapa yang menjadi juru dakwah bagi dirinya sendiri akan dilindungi Allah.

وقال عليه السلام : الْفَقِيهُ كُلُّ الْفَقِيهِ مَنْ لَمْ يُقَنِّطِ النَّاسَ مِنْ رَحْمَةِ اللهِ، وَلَمْ يُؤْيِسْهُمْ مِنْ رَوْحِ اللهِ وَلَمْ يُؤْمِنْهُمْ مِنْ مَكْرِاللهِ

90. Amirul Mukminin as berkata: Seorang hakim syariat yang sempurna adalah orang yang tidak membiarkan orang kehilangan harapan akan rahmat Allah, tidak membuatnya luluh hati akan kebaikan Allah, dan tidak membuatnya merasa aman dari hukuman Allah.

وقال عليه السلام : أَوْضَعُ الْعِلْمِمَا وُقِفَ عَلَى اللِّسَانِ وَأَرْفَعُهُ مَا ظَهَرَ فِي الْجَوَارِحِ وَالاََْرْكَانِ

91. Amirul Mukminin as berkata: Hati ini menjadi muak ketika tubuh menjadi muak;, maka carikan ucapan-ucapan bijaksana yang indah untuknya.

وقال عليه السلام : إِنَّ هذِهِ الْقُلُوبَ تَمَلُّ كَمَا تَمَلُّ الاََْبْدَانُ، فَابْتَغُوا لَهَا طَرَائِفَ الْحِكْمَةِم.

92. Amirul Mukminin as berkata: Pengetahauan yang paling rendah ialah apa yang tinggal di lidah, dan pengetahuan yang paling mulia ialah yang tenvujud dalam (amal perbuatan) melalui anggota dan organ tubuh.

وقال عليه السلام : لاَ يَقُولَنَّ أَحَدُكُمْ: اللَّهُمَّ إِنِّي أَعُوذُ بكَ مِنَ الْفِتْنَةِ، لاََِنَّهُ لَيْسَ أَحَدٌ إِلاَّ وَهُوَ مُشْتَمِلٌ عَلَى فِتْنَةٍ، وَلكِنْ مَنِ اسْتَعَاذَ فَلْيَسْتَعِذْ مِنْ مُضِلاَّتِ الْفِتَنِ، فَإِنَّ اللهَ سُبْحَانَهُ يَقُولُ: ، وَمَعْنَى ذلِكَ أَنَّهُ سُبْحَانَهُ يَخْتَبِرُهُمْ بِالاََْمْوَالِ وَالاََْوْلاَدِ لِيَتَبَيَّنَ السَّاخِط لِرِزْقِهِ وَالرَّاضِي بِقِسْمِهِ، وإِنْ كَانَ سُبْحَانَهُ أَعْلَمَ بِهِمْ مِنْ أَنْفُسِهِمْ، وَلكِن لِتَظْهَرَ الاََْفْعَالُ الَّتي بِهَا يُسْتَحَقُّ الثَّوَابُ وَالْعِقَابُ، لاََِنَّ بَعْضَهُمْ يُحِبُّ الذُّكُورَ وَيَكْرَهُ الاِِْنَاثَ، وَبَعْضَهُمْ يُحِبُّ تَثْمِيرَ الْمَالِوَيَكْرَهُ انْثِلاَمَ الحَالِ

93. Amirul Mukminin berkata: Janganlah seorang di antara Anda sekalian mengatakan, “Ya Allah, aku mencari perlindungan-Mu dad kesusahan,” karena tak seorang pun yang tidak terlibat dalam kesusahan; tetapi barangsiapa mencari perlindungan Allah, ia harus mencari perlindungan dari kesusahan yang menyesatkan, karena Allah berfirman, “Dan ketahuilah bahwa kekayaanmu dan anak-anakmu merupakan cobaan” (QS. 8:28), yang artinya adalah bahwa la menguji Anda dengan kekayaan dan ketunman untuk membedakan orang yang tidak merasa rela dengan rezekinya dan orang yang bahagia dengan apa yang telah dianugerahkan kepadanya. Walaupun Allah Yang Mahasuci mengetahui mereka lebih dari mereka mengetahui diri mereka sendiri, namun la berbuat demikian untuk membiarkan mereka melakukan perbuatan yang dengan itu mereka mendapatkan ganjaran atau hukuman, karena sebagian dari mereka senang mempunyai (anak) laki-laki dan tak senang mempunyai (anak) perempuan, dan sebagian suka mengumpul harta dan tidak menyukai kesusahan.

Sayid Radhi mengatakah: Ini salah satu tafsiran yang menakjubkan yang diriwayatkan darinya.

وسئل عليه السلام وعن الخير ما هو؟ فقال: لَيْسَ الْخَيْرُ أَنْ يَكْثُرَ مَالُكَ وَوَلَدُكَ، وَلكِنَّ الْخَيْرَ أَنْ يَكْثُرَ عِلْمُكَ، وَأَنْ يَعْظُمَ حِلْمُكَ، وَأَنْ تُبَاهِيَ النَّاسَ بِعِبَادَةِ رَبِّكَ، فَإِنْ أَحْسَنْتَ حَمِدْتَ اللهَ، وَإِنْ أَسَأْتَ اسْتَغْفَرْتَ اللهَ. وَلاَ خَيْرَ فِي الدُّنْيَا إِلاَّ لِرَجُلَيْنِ: رَجُلٍ أَذْنَبَ ذُنُوباً فَهُوَ يَتَدَارَكُهَا بِالتَّوْبَةِ، وَرَجُلٍ يُسَارِعُ فِي الْخَيْرَاتِ.

94. Amirul Mukminin ditanyai apakah baik itu, dan ia menjawab, “Yang baik bukanlah banyak kekayaan dan anak, melainkan pengetahuan yang banyak, kesabaran besar, dan saling berlomba dalam ibadat kepada Allah. Apabila berbuat baik, bersyukur kepada Allah, tetapi apabila Anda berbuat buruk, mintalah keampunan Allah. Di dunia ini kebaikan hanya untuk dua orang: orang yang berbuat dosa tetapi meluruskannya dengan bertaubat, dan orang yang bergegas melakukan perbuatan baik.

: وقال عليه السلام وَلاَ يَقِلُّ عَمَلٌ مَعَ التَّقْوَى، وَكَيْفَ يَقِلُّ مَا يُتَقَبَّلُ؟

95. Amirul Mukminin (as) berkata: Amal yang disertai takwa kepada Allah tidaklah akan sia-sia, dan betapa mungkin suatu hal sia-sia padahal ia (sudahj diterima.[29]

وقال عليه السلام : إِنَّ أَوْلَى النَّاسِ بِالاََْنْبِيَاءِ أَعْلَمُهُمْ بِمَا جَاؤُوا بِهِ، ثُمَّ تَلاَ عليه السلام : . ثُمَّ قَالَ عليه السلام : إِنَّ وَلِيَّ مُحَمَّدٍ مَنْ أَطَاعَ اللهَ وإِنْ بَعُدَتْ لُحْمَتُهُ وَإِنَّ عَدُوَّ مُحَمَّدٍ مَنْ عَصَى اللهَ وَإِنْ قَرُبَتْ قَرَابَتُهُ!

96. Amirul Mukminin berkata: “Orang-orang yang paling terpaut pada para Nabi adalah orang-orang yang mengetahui apa yang telah dibawa para nabi.” Kemudian Amirul Mukminin membacakan, “Sesungguhnya orang yang paling dekat kepada Ibrahim tentulah orang-orang yang mengikutinya dan Nabi ini (Muhammad) dan orang-orang yang beriman.” (QS. 6:6) Kemudian ia berkata, “Sahabat (Nabi) Muhammad SAWW adalah orang yang menaati Allah, sekalipun ia tidak berhubungan darah, dan musuh Muhammad adalah orang yang tidak menaati Allah sekalipun ia keluarga dekat.”

وقال عليه السلام وقد سمع رجلاً من الحروريةيتهجّدويقرأ، فقال: نَوْمٌ عَلَى يَقِينٍ خَيْرٌ مِنْ صَلاَةٍ فِي شَكٍّ.

97. Amirul Mukminin mendengar tentang seorang Khariji yang berkata bahwa ia mendirikan salat malam dan membaca Al-Qur’an, lalu ia berkata: Tidur dalam keadaan iman yang kukuh lebih baik daripada salat dalam keadaan ragu-ragu.

وقال عليه السلام : اعْقِلُوا الْخَبَرَ إِذَا سَمِعْتُمُوهُ عَقْلَ رِعَايَةٍ لاَ عَقْلَ رِوَايَةٍ، فَإِنَّ رُوَاةَ الْعِلْمِ كَثِيرٌ، وَرُعَاتَهُ قَلِيلٌ.

98. Amirul Mukminin as berkata: Bilamana Anda mendengar suatu suatu hadis, ujilah itu menurut akal, jangan sekadar mendengar, karena periwayat pengetahuan ada banyak tetapi yang menjaganya hanya sedikit.

وقال عليه السلام وقد سمع رجلاً يقول: . فقال: إِنَّ قَوْلَنا: إِقْرَارٌ عَلَى أَنْفُسِنَا بِالْمُلْكِ وقولَنَا: إِقْرَارٌ عَلَى أَنْفُسِنَا بِالْهُلْكِ

99. Amirul Mukminin mendengar seorang lelaki membaca, Sesungguhnya kita milik Allah dan kepada-Nya kita akan kembali’ (QS. 2:256) lalu ia berkata: Bacaan kita “Innâ lillâhi” (Sesungguhnya kita milik Allah) adalah suatu pengakuan akan wilayah-Nya atas diri kita, dan bacaan kita, “Wa innâ ilaihi râji’ûn” (Dan sesungguhnya kepada-Nya kita akan kembali) adalah pengakuan bahwa kita fana.

وقال عليه السلام وقد مدحه قوم في وجهه: اللَّهُمَّ إِنَّكَ أَعْلَمُ بِي مِنْ نَفْسِي، وَأَنَا أَعْلَمُ بِنَفْسِي مِنْهُمْ، اللَّهُمَّ اجْعَلْنَا خَيْراً مِمَّا يَظُنُّونَ، وَاغْفِرْ لَنَا مَا لاَ يَعْلَمُونَ

100. Seseorang memuji Amirul Mukminin di hadapan beliau, lalu beliau berkata: ‘Tuhanku, Engkau lebih mengetahui diriku daripada aku sendiri, dan aku sendiri mengetahui lebih banyak dari apa yang mereka ketahui. Tuhanku, jadikanlah kami lebih baik daripada apa yang mereka kira, dan ampunilah kami atas apa yang tidak mereka ketahui.

وقال عليه السلام : لاَ يَسْتَقِيمُ قَضَاءُ الْحَوَائِجِ إِلاَّ بِثَلاَثٍ: بِاسْتِصْغَارِهَالِتَعْظُمَ، وَبِاسْتِكْتَامِهَالِتَظْهَرَ،بِتَعْجِيلِهَا لِتَهْنَأَ

101. Amirul Mukminin as berkata: Pemenuhan kebutuhan (orang lain) menjadi kebajikan langgeng dalam dga hal: memandangnya kecil sehingga ia beroleh kebesaran, menyimpannya sehingga ia terwujud, dan melakukannya dengan cepat sehingga ia menjadi menyenangkan.

وقال عليه السلام : يَأْتِي عَلَى النَّاسِ زَمَانٌ لاَ يُقَرَّبُ فِيهِ إِلاَّ الْمَاحِلُ وَلاَ يُظَرَّفُت فِيهِ إِلاَّ الْفَاجِرُ، وَلاَ يُضَعَّفُفِيهِ إِلاَّ الْمُنْصِفُ، يَع غُرْماًح، وَصِلَةَ الرَّحِمِ مَنّاً وَالْعِبَادَةَ اسْتِطَالَةً عَلَى النَّاس السُّلْطَانُ بِمَشُورَةِ الاِمَاءِ، وَإِمَارَةِ الصِّبْيَانِ، وَتَدْبِيرِ الْخِصْيَانِ!

102. Amirul Mukminin as berkata: Segera akan tiba saat ketika ke-dudukan tinggi hanya akan diberikan kepada orang-orang yang mencemarkan orang lain, ketika orangorang keji akan dianggap cerdas, dan orang adil akan dianggap lemah. Orang akan memandang sedekah sebagai kerugian, hubungan kekeluargaan sebagai (beban) kewajiban, dan ibadah sebagai dasar untuk mengklaim kebesaran di antara orang lain. Pada saat itu wewenang akan dilaksanakan melalui nasihat kaum wanita, mendudukkan anak-anak untuk jabatan tinggi dan pelaksanaan urusan pemerintahan oleh para banci.

ورُؤيَ عليه إزار خَلَقٌ مرقوع، فقيل له في ذلك. فقال عليه السلام : يَخْشَعُ لَهُ الْقَلْبُ، وَتَذِلُّ بِهِ النَّفْسُ، وَيَقْتَدِي بِهِ الْمُؤْمِنُونَ. وقال عليه السلام : إِنَّ الدُّنْيَا وَالاَْخِرَةَ عَدُوَّانِ مُتَفَاوِتَانِ، وَسَبِيلاَنِ مُخْتَلِفَانِ، فَمَنْ أَحَبَّ الدُّنْيَا وَتَوَلاَّهَا أَبْغَضَ الاَْخِرَةَ وَعَادَاهَا، وَهُمَا بِمَنْزِلَةِ الْمَشْرِقِ وَالْمَغْرِبِ، وَمَاشٍ بَيْنَهُمَا، كُلَّمَا قَرُبَ مِنْ وَاحِدٍ بَعُدَ مِنَ الاَْخَرِ، وَهُمَا بَعْدُ ضَرَّتَانِ!

103. Amirul Mukminin as kelihatan berpakaian tua yang lusuh dengan tambalan-tambalan. Ketika hal itu ditunjukkan kepadanya, ia berkata: Dengan itu hati merasa takut, pikiran merasa sederhana dan kaum mukmin menandinginya. Sesungguhnya dunia ini dan dunia akhirat saling bermusuhan dan arah jalannya berbeda. Barangsiapa menyukai dan mencintai dunia ini ia akan membenci dunia akhirat dan menjadi musuhnya. Ini seperti timur dan barat. Apabila seseorang berjalan mendekati yang satu, maka ia menjauh dari yang lainnya. Mereka seperti dua istri yang dimadu.

وعن نوفٍ البِكاليّ، قال: رأيت أميرالمؤمنين عليه السلام ذات ليلة، وقد خرج من فراشه، فنظر في النجوم فقال: يا نوف، أراقد أنت أم رامق؟ فقلت: بل رامقيا أميرالمؤمنين. قال: يَا نَوْفُ، طُوبَى لِلزَّاهِدِينَ فِي الدُّنْيَا، الرَّاغِبِينَ فِي الاَْخِرَةِ، أُولئِكَ قَوْمٌ اتَّخَذُوا الاََْرْضَ بِسَاطاً، وَتُرَابَهَا فِرَاشاً، وَمَاءَهَا طِيباً، وَالْقُرْآنَ شِعَاراً وَالدُّعَاءَ دِثَاراً ثُمَّ قَرَضوا الدُّنْيَاقَرْضاً عَلَى مِنْهَاجِ الْمَسِيحِ يَا نَوْفُ، إِنَّ دَاوُدَ عَلَيْهِ السَّلاَمُ قَامَ فِى مِثْلِ هذِهِ السَّاعَةِ مِنَ اللَّيْلِ فَقَالَ: إِنَّهَا سَاعَةٌ لاَ يَدْعُو فِيهَا عَبْدٌ إِلاَّ اسْتُجِيبَ لَهُ، إِلاَّ أَنْ يَكُونَ عَشَّاراًأَوْ عَرِيفاًف أَوْ شُرْطِيّاًأَوْ صَاحِبَ عَرْطَبَةٍ أَوْ صَاحِبَ كَوْبَةٍ .

104. Diriwayatkan oleh Nauf al-Bikali bahwa: “Saya melihat Amirul Mukminin as keluar dari tempat tidumya lalu melihat ke bintang-bintang, kemudian ia berkata kepada saya, ‘Wahai Nauf, apakah Anda sedang jaga atau tidur?’ Saya katakan, “Saya sedang bangun, ya Amirul Mukminin.’ Lalu ia berkata, ‘Diberkatilah orang yang berpantang atas dunia ini dan bergairah untuh akhirat. Mereka orang-orang yang memandang bumi ini sebagai lantai, dan debunya sebagai seperei; mereka membaca Al-Qur’an dengan suara rendah dan berdoa dengan nada tinggi dan kemudian mereka terputus dari dunia ini seperti ‘Isa al-Masih. Wahai Nauf, Nabi Dawud as bangun pada suatu waktu seperti ini pada suatu malam seraya berkata, ‘Pada saat ini apa saja yang didoakan seseorang akan dikabulkan kepadanya, kecuali ia pengumpul pajak, intelijen, perwira polisi, pemain seruling atau pemukul tambur.’

Sayid Radhi mengatakan: Juga dikatakan bahwa “arthabah” berarti “thabl”(tambur) dan “kûbah” berarti seruling.

وقال عليه السلام : إِنَّ اللهَ افْتَرَضَ عَلَيْكُمُ فَرَائِضَ فَلاَ تُضَيِّعُوهَا، وَحَدَّ لَكُمْ حُدُوداً فَلاَ تَعْتَدُوهَا، وَنَهَاكُمْ عَنْ أَشْيَاءَ فَلاَ تَنْتَهِكُوهَا وَسَكَتَ لَكُمْ عَنْ أَشْيَاءَ وَلَمْ يَدَعْهَا نِسْيَاناً فَلاَ تَتَكَلَّفُوهَا

105. Amirul Mukminin as berkata: Allah telah menempatkan pada Anda beberapa kewajiban yang tak boleh Anda abaikan, la meletakkan batas-batas yang tak boleh Anda langgar, la melarang Anda terhadap hal-hal tertentu yang tak boleh Anda langgar, dan la telah mendiamkan tentang hal-hal tertentu tetapi la tidak membiarkannya karena kekeliruan supaya Anda tidak mendapatkannya.

وقال عليه السلام : لاَ يَتْرُكُ النَّاسُ شَيْئاً مِنْ أَمْرِ دِينِهِمْ لاِسْتِصْلاَحِ دُنْيَاهُمْ إلاَّ فَتَحَ اللهُ عَلَيْهِمْ مَا هُوَ أَضَرُّ مِنْهُ.

106. Amirul Mukminin as berkata: Apabila orang melepaskan sesuatu yang berhubungan dengan agama untuk melumskan urusan dunianya, Allah akan menimpakan kepadanya sesuatu yang lebih merugikan dari itu.

وقال عليه السلام : رُبَّ عَالِمٍ قَدْ قَتَلَهُ جَهْلُهُ، وَعِلْمُهُ مَعَهُ لاَ يَنْفَعُهُ.

107. Amirul Mukminin as berkata: Sering ketidaktahuan orang berilmu meruntuhkannya sedang pengetahuan yang dipunyainya tidak menolongnya.

وقال عليه السلام : لَقَدْ عُلِّقَ بِنِيَاطِهذَا الاِِْنْسَانِ بَضْعَةٌهِيَ أَعْجَبُ مَا فِيهِ: وَذلِكَ الْقَلْبُ، وَلَهُ مَوَادّ مِنَ الْحِكْمَةِ وَأَضْدَادٌ مِنْ خِلاَفِهَا، فَإِنْ سَنَحَ لَهُ الرَّجَاءُ أَذَلَّهُ الطَّمَعُ، وَإِنْ هَاجَ بِهِ الطَّمَعُ أَهْلَكَهُ الْحِرْصُ،إِنْ مَلَكَهُ الْيَأْسُ قَتَلَهُ الاََْسَفُ، وإِنْ عَرَضَ لَهُ الْغَضَبُ اشتَدَّ بِهِ الْغَيْظُ، وَإِنْ أَسْعَدَهُ الرِّضَى نَسِيَ التَّحَفُّظَ ،إِنْ غَالَهُ الْخَوْفُ شَغَلَهُ الْحَذَرُ، وَإِن اتَّسَعَ لَهُ الاََْمْنُ اسْتَلَبَتْهُ الْغِرَّةُ وَإِن أَصَابَتهُ مُصِيبَةٌ فَضَحَهُ الْجَزَعُ، وَإِنْ أَفَادَ مَالاًأَطْغَاهُ الغِنَى، وَإِنْ عَضَّتْهُ الْفَاقَةُي شَغَلَهُ الْبَلاَءُ، وَإِنْ جَهَدَهُالْجُوعُ قَعَدَ بِهِ الضَّعْفُ، وإِنْ أَفْرَطَ بِهِ الشِّبَعُ كَظَّتْهُگ الْبِطْنَةُ فَكُلُّ تَقْصِيرٍ بِهِ مُضِرٌّ، وَكُلُّ إِفْرَاطٍ لَهُ مُفْسِدٌ.

108. Amirul Mukminin as berkata: Pada manusia ada segumpal daging yang terpaut padanya dengan suatu nadi, dan itulah hal yang paling ajaib padanya. Itulah hati. la mengandung simpanan kebijaksanaan dan hal-hal yang bertentangan dengan kebijaksanaan. Apabila ia melihat sepercik harapan, gairah merendahkannya, dan apabila gairah meningkat, keserakahan meruntuhkannya. Apabila kekecewaan mengalahkannya, kesedihan membunuhnya, dan apabila marah bangkit padanya, keberangan yang parah berkembang. Apabila ia diberkati dengan kesenangan, ia lupa berlaku waspada. Apabila ia khawatir, ia menjadi tak peduli. Apabila kedamaian meluas di mana-mana, ia menjadi lalai. Apabila ia mendapat kekayaan, ketidakpedulian meletakkannya pada yang salah. Apabila kesusahan menimpanya, ketidaksabaran menjadikannya rendah. Apabila ia menghadapi kelaparan, derita mengalahkannya. Apabila lapar menyerangnya, kelemahan membuatnya duduk. Apabila, makaimya meningkat, beratnya perut menyakitinya. Alhasil, setiap kekurangan merugikannya, dan setiap kelebihan menyakitinya.

وقال عليه السلام : نَحْنُ الُّنمْرُقَةُ الْوُسْطَى بِهَا يَلْحَقُ التَّالِي، وَإِلَيْهَا يَرْجِعُ الْغَالِيك.

109. Amirul Mukminin (as) berkata: Kami (para anggota keluarga Nabi) adalah seperti posisi di tengah. Orang yang ketinggalan harus maju untuk menemuinya sedang yang telah melewati harus kembali kepadanya.

وقال عليه السلام : لاَ يُقِيمُ أَمْرَ اللهِ سُبْحَانَهُ إلاَّ مَنْ لاَ يُصَانِعُ وَلاَ يُضَارِعُ وَلاَ يَتَّبِعُ الْمَطَامِعَ

110. Amirul Mukminin as berkata: Tak seorang pun dapat menegakkan peraturan Allah Yang Mahasuci kecuali orang yang tak mengalah (dalam urusan hak), yang tidak berlaku seperti orang jahil, dan tidak serakah.

وقال عليه السلام وقد توفي سهل بن حُنَيْفٍ الاَنصاري بالكوفة بعد مرجعه معه من صفين، وكان من أحبّ الناس إليه: لَوْ أَحَبَّنِي جَبَلٌ لَتَهَافَتَ

111. Sahl ibn Hunaif al-Anshari yang sangat dicintai Amirul Mukminin as meninggal di Kufah setelah kembalinya dari Perang Shiffin. Pada waktu itu Amirul Mukminin as berkata: Sekalipun sebuah gunung mencintai saya, ia akan runtuh (juga).

Sayid Radhi mengatakan: Artinya ialah bahwa karena cobaan pada manusia yang mencintai Amirul Mukminin as, kesusahan parah akan menimpanya dan hal ini hanya berlaku bagi orang yang takwa, berkebajikan dan orang pilihan. Ada suatu ucapan Amirul Mukminin as yang seperti itu (lihat No. 112 berikut).

وقال عليه السلام : مَنْ أَحَبَّنَا أَهْلَ الْبَيْتِ فَلْيَسْتَعِدَّ لِلْفَقْرِ جِلْبَاباً

112. Amirul Mukminin as berkata: Barangsiapa mencintai kami para anggota keluarga Nabi, hendaklah ia bersedia menghadapi kemiskinan.

Sayid Radhi mengatakan: Ini telah ditafsirkan dalam berbagai cara pula, tetapi tak sesuai untuk membicarakannya di sini.”◊

وقال عليه السلام : لاَ مَالَ أَعْوَدُمِنَ الْعَقْلِ، وَلاَ وَحْدَةَ أَوْحَشُ مِنَ الْعُجْبِز، وَلاَ عَقْلَ كَالتَّدْبِيرِ، وَلاَ كَرَمَ كَالتَّقْوَى، وَلاَ قَ وَلاَ مِيرَاثَ كَالاَْدَبِ، وَلاَ قَائِدَ كَالتَّوْفِيقِ، وَلاَ تِجَارَةَ كَالْعَمَلِ الصَّالِحِ، وَلاَ رِبْحَ كَالثَّوَابِ، وَلاَ وَرَعَ كالْوُقُوفِ عِنْدَ الشُّبْهَةِ، وَلاَ زُهْدَ كَالزُّهْدِ فِي الْحَرَامِ، ولاَ عِلْمَ كَالتَّفَكُّرِ، وَلاَ عِبَادَةَ كَأَدَاءِ الْفَرائِضِ، وَلاَ إِيمَانَ كَالْحَيَاءِ وَالصَّبْرِ، وَلاَ حَسَبَ كَالتَّوَاضُعِ، وَلاَ شَرَفَ كَالْعِلْمِ، وَلاَ مُظَاهَرَةَ أَوْثَقُ مِن مُشَاوَرَةٍ.

113. Amirul Mukminin as berkata: Tak ada kekayaan yang lebih menguntungkan ketimbang kebijaksanaan, tak ada kesepian yang lebih mengasingkan ketimbang puji-diri, tak ada pikiran sebaik kebijaksanaan, tak ada kemuliaan seperti takwa kepada Allah, tak ada sahabat seperti keramahan, tak adawarisan seperti kesopanan, tak adapandu seperti anjuran, tak ada pemiagaan seperti amal saleh, tak ada keuntungan seperti ganjaran Ilahi, tak ada mawas diri seperti diam pada saat ragu, tak ada pantangan seperti menghindari larangan, tak ada pengetahuan seperti pemikiran, tak ada ibadat seperti pelaksanaan kewajiban, tak ada iman seperti kesederhaan dan kesabaran, tak ada capaian seperti kerendahan hati, tak ada kehormatan seperti pengetahuan, dan tak ada dukungan yang lebih dapat diandalkan daripada nasihat.

وقال عليه السلام : إِذَا اسْتَوْلَى الصَّلاَحُ عَلَى الزَّمَانِ وَأَهْلِهِ ثُمَّ أَسَاءَ رَجُلٌ الظَّنَّ بِرَجُلٍ لَمْ تَظْهَرْ مِنْهُ خزْيَةٌفَقَدْ ظَلَمَ! وَإِذَا اسْتَوْلَى الْفَسَادُ عَلَى الزَّمَانِ وأَهْلِهِ فَأَحْسَنَ رَجُلٌ الظَّنَّ بِرَجُلٍ فَقَدْ غَرَّرَ

114. Amirul Mukminin as berkata: Pada saat kebajikan sedang menjadi model di dunia dan di antara manusia, apabila seseorang mencurigai seseorang lain yang tak terlihat suatu kejahatan padanya, maka ia telah berlaku lalim. Dan pada saat kejahatan sedang menjadi model di dunia dan di kalangan manusia, apabila seseorang menaruh gagasan baik tentang seseorang lain, maka ia membuang diri ke dalam bahaya.

وقيل له عليه السلام : كيف نجدك يا أميرالمؤمنين؟ فقال: كَيْفَ يَكُونُ مَنْ يَفْنَى بِبِقَائِهِ وَيَسْقَمُ بِصِحَّتِهِ وَيُؤْتَى مِنْ مَأْمَنِهِ

115. Amirul Mukminin as pernah ditanya: “Bagaimana keadaan Anda, ya Amirul Mukminin?” la menjawab, “Bagaimana keadaan orang yang hidupnya sedang digiring ke arah maut, yang keadaan sehatnya dapat berubah setiap saat menjadi sakit, dan yang harus ditangkap (oleh maut) dari tempat keamanannya.”

وقال عليه السلام : كَمْ مِنْ مُسْتَدْرَجٍبِالاِِْحْسَان إلَيْهِ، وَمَغْرورٍ بِالسَّتْرِ عَلَيْهِ، وَمَفْتُونٍ بِحُسْنِ الْقَوْلِ فِيهِ! وَمَا ابْتَلَىاللهُ أَحَداً بِمِثْلِ الاِِْمْلاَءِ لَهُ

116. Amirul Mukminin as berkata: Ada banyak orang yang diberi waktu (oleh Allah) dengan perlakuan baik terhadap mereka, dan banyak orang tertipu karena kegiatan dosanya ditirai (oleh Allah), dan banyak yang terpesona oleh pembicaraan baik tentang diri mereka sendiri. Dan Allah tidak mencobai seseorang seberat la mencobai orang yang diberi-Nya waktu (untuk tetap berdosa).

وقال عليه السلام : هَلَكَ فِيَّ رَجُلاَنِ: مُحِبٌّ غَالٍوَمُبْغِضٌ قَالٍ

117. Amirul Mukminin as berkata: Dua jenis manusia akan menghadapi keruntuhan karena saya: orang yang mencintai saya secara berlebih-lebihan, dan orang yang sangat membenci saya.

وقال عليه السلام : إضَاعَةُ الْفُرْصَةِ غُصَّةٌ.

118. Amirul Mukminin as berkata: Ketinggalan kesempatan menyebabkan kesedihan.

وقال عليه السلام : مَثَلُ الدُّنْيَا كَمَثَلِ الْحَيَّةِ: لَيِّنٌ مَسُّهَا، وَالسُّمُّ النَّاقِعُ فِي جَوْفِهَا، يَهْوِي إِلَيْهَا الْغِرُّ الْجَاهِلُ، وَيَحْذَرُهَا ذُو اللُّبِّ الْعَاقِلُ!

119. Amirul Mukminin as berkata: Dunia ini ibarat ular. la halus dalam sentuhan tetapi di dalamnya penuh bisa. Orang tak tahu yang jatuh ke dalam tipuannya, tertarik kepadanya; tetapi orang bijaksana dan cerdas tems berjaga-jaga terhadapnya.

وقال عليه السلام وقد سئل عن قريش: أَمَّا بَنُو مَخْزُومٍ فَرَيْحَانَةُ قُرَيْشٍ، نُحِبُّ حَدِيثَ رِجَالِهِمْ، وَالنِّكَاحَ فِي نِسَائِهِمْ. وَأَمَّا بَنُو عَبْدِ شَمسٍ فَأَبْعَدُهَا رَأْياً، وَأَمْنَعُهَا لِمَا وَرَاءَ ظُهُورِهَا. وَأَمَّا نَحْنُ فَأَبْذَلُ لِمَا فِي أَيْدِينَا، وَأَسْمَحُ عِنْدَ الْمَوْتِ بِنُفُوسِنَا. وَهُمْ أَكْثَرُ وَأَمْكَرُ وَأَنْكَرُ، وَنَحْنُ أَفْصَحُ وَأَنْصَحُ وَأَصْبَحُ

120. Amirul Mukminin as ditanyai tentang kaum Quraisy. dan ia menjawab: “Tentang Bani Makhzum, mereka adalah kembang-kembang Quraisy. Menyenangkan bila berbicara pada lelakinya dan mengawini wanitanya. Tentang Bani ‘Abdusy-Syams, mereka berpandangan jauh dan hati-hati tentang segala yang tersempunyi dari mereka. Tentang kami sendiri (Bani Hasyim) kami menafkahkan apa saja yang kami punyai, dan sangat dermawan dalam menyerahkan diri kepada maut. Akibatnya orang-orang itu lebih banyak jumlahnya, lebih berusaha merancang dan lebih buruk (rupa), sementara kami lebih fasih, berharap baik dan gagah.

وقال عليه السلام : شَتَّانَ بَيْنَ عَمَلَيْنِ: عَمَلٍ تَذْهَبُ لَذَّتُهُ وَتَبْقَى تَبِعَتُهُ، وَعَمَلٍ تَذْهَبُ مَؤُونَتُهُ وَيَبْقَى أَجْرُهُ.

121. Amirul Mukminin as berkata: Alangkah bedanya dua jenis perbuatan: perbuatan yang kesenangannya berlalu tetapi akibat (buruk)nya tertinggal, dan perbuatan yang kesusahannya berlalu tetapi ganjarannya tertinggal.

وتبع جنازة فسمع رجلاً يَضحك، فقال عليه السلام : كَأَنَّ الْمَوْتَ فِيهَا عَلَى غَيْرِنَا كُتِبَ، وَكَأَنَّ الْحَقَّ فِيهَا عَلَى غَيْرِنَا وَجَبَ، وَكَأَنَّ الَّذِي نَرَى مِنَ الاََْمْوَاتِ سَفْرٌعَمَّا قَلِيلٍ إِلَيْنَا رَاجِعُونَ! نُبَوِّئُهُمْأَجْدَاثَهُمْنَأْكُلُ تُرَاثَهُمْ كَأَنَّا مُخَلَّدُونَ، قَدْ نَسِينَا كُلَّ وَاعِظٍ وَوَاعِظَةٍ، وَرُمِينَا بِكُلِّ جَائِحَةٍ!

122. Amirul Mukminin as sedang menyertai suatu upacara pemakaman ketika ia mendengar seseorang tertawa. Lalu ia berkata: Apakah karena maut hanya ditentukan bagi orang lain? Apakah karena kebenaran hanya wajib bagi orang lain? Apakah karena orang-orang yang kita lihat berangkat dalam perjalanan kematiannya akan kembali kepada kita? Kita meletakkan mereka dalam kubumya dan kemudian menikmati harta mereka (seakan-akan kita akan hidup selama-lamanya setelah mereka). Kita telah mengabaikan setiap pengkhotbah, lelaki atau perempuan, dan telah membuka diri kita kepada setiap bencana.

[وقال عليه السلام :] طُوبَى لِمَنْ ذَلَّ فِي نَفْسِهِ، وَطَابَ كَسْبُهُ، وَصَلَحَتْ سَرِيرَتُهُ، وَحَسُنَتْ خَلِيقَتُهُأَنْفَقَ الْفَضْلَ مِنْ مَالِهِ، وَأَمْسَكَ الْفَضْلَ مِنْ لِسَانِهِ، وَعَزَلَ عَنِ النَّاسِ شَرَّهُ، وَوَسِعَتْهُ السُّنَّةُ، وَلَمْ يُنْسَبْ إِلَى الْبِدْعَةِ. ومن الناس من ينسب هذا الكلام إلى رسول الله صلى الله عليه وآله .

123. Amirul Mukminin as berkata: Diberkatilah orang yang merendahkan dirinya, yang rezekinya suci, yang kebiasaannya saleh, yang membelanjakan simpanannya (dengan nama Allah), yang mencegah lidahnya dari kebusukan, yang menjaga agar manusia aman dari kejahatannya, yang senang akan sunah dan yang tak berhubungan dengan bidah.

Sayid Radhi berkata: Sebagian orang mengatributkan ucapan ini dan yang sebelumnya kepada Nabi Allah SAWW.

وقال عليه السلام : غَيْرَةُ الْمَرْأَةِ كُفْرٌ وَغْيْرَةُ الرَّجُلِ إيمَانٌ.

124. Amirul Mukminin as berkata: Kecemburuan seorang wanita (terhadap madunya) adalah hujatan, sedang kecemburuan lelaki adalah bagian dari iman.

وقال عليه السلام : لاَََنْسُبَنَّ الاِِْسْلاَمَ نِسْبَةً لَمْ يَنسُبْهَا أَحَدٌ قَبْلِي: الاِِْسْلاَمُ هُوَ التَّسْلِيمُ، وَالتَّسْلِيمُ هُوَ الْيَقِينُ، وَالْيَقِينُ هُوَ التَّصْدِيقُ، وَالتَّصْدِيقُ هُوَ الاِِْقْرَارُ، وَالاِِْقْرَارُ هُوَ الاََْدَاءُ، وَالاََْدَاءُ هَوَ الْعَمَلُ.

125. Amirul Mukminin as berkata: Saya akan mendefinisikan Islam sebagai yang belum pernah ada orang mendefinisikannya: Islam adalah penyerahan, penyerahan adalah keyakinan, keyakinan adalah pengukuhan, pengukuhan adalah pengakuan, pengakuan adalah pelaksanaan (kewajiban), dan pelaksanaan kewajiban adalah amal.

وقال عليه السلام : عَجِبْتُ لِلْبَخِيلِ يَسْتَعْجِلُ الْفَقْرَالَّذِي مِنْهُ هَرَبَ، وَيَفُوتُهُ الْغِنَى الَّذِى إِيَّاهُ طَلَبَ، فَيَعِيشُ فِي الدُّنْيَا عَيْشَ الْفُقَرَاءِ، وَيُحَاسَبُ فِي الاَْخِرَةِ حِسَابَ الاََْغْنِيَاءِ. وَعَجِبْتُ لِلْمُتَكَبِّرِ الَّذِي كَانَ بِالاَمْسِ نُطْفَةً، وَيَكُونُ غَداً جِيفَةً. وَعَجِبْتُ لِمَنْ شَكَّ فِي اللهِ، وَهُوَ يَرَى خَلْقَ اللهِ. وَعَجِبْتُ لِمَنْ نَسِيَ الْمَوْتَ، وهُوَ يَرَى الْمَوْتَى. وَعَجِبْتُ لِمَن أَنْكَرَ النَّشْأَةَ الاَُْخْرَى، وَهُوَ يَرَى النَّشْأَةَ الاَُْولَى. وَعَجِبْتُ لِعَامِرٍ دَارَ الْفَنَاءِ، وَتَارِكٍ دَارَ الْبَقَاءِ.

126. Amirul Mukminin as berkata: Saya heran akan si kikir yang justru bergegas ke arah kemiskinan dan mana ia melarikan diri, dan tidak mendapatkan keenakan hidup yang justru dihasratkannya. Akibatnya ia melewati kehidupan di dunia iiu seperti orang miskin, tetapi harus menyampaikan tanggung jawab di dunia akhirat sebagai orang kaya.

Saya heran akan orang sombong yang hanya setetes mani kemarinnya dan akan berubah menjadi bangkai hari berikutnya. Saya heran akan orang yang meragukan Allah walaupun ia melihat ciptaan-Nya. Saya heran akan orang yang melupakan kematian walaupun ia melihat manusia mati. Saya heran akan orang yang menyangkali kehidnpan yang kedua walaupun ia telah melihat kehidupan yang pertama. Saya heran akan orang yang mendiami dunia fana ini tetapi mengabaikan dunia yang kekal.

وقال عليه السلام : مَنْ قَصَّرَ فِي الْعَمَلِ ابْتُلِيَ بِالْهَمِّ، وَلاَ حَاجَةَ لله فِيمَنْ لَيْسَ لله فِي نَفْسِهِ وَمَالِهِ نَصِيبٌ.

127. Amirul Mukminin as berkata: Barangsiapa yang kurang beramal akan jatuh ke dalam kesedihan; dan Allah tak ada urusan dengan orang yang tidak membelanjakan sesuatu dari kekayannya dalam nama Allah.

وقال عليه السلام : تَوَقَّوا الْبَرْدَفِي أَوَّلِهِ، وَتَلَقَّوْهُفِي آخِرِهِ، فَإِنَّهُ يَفْعَلُ فِي الاََْبْدَانِ كَفِعْلِهِ فِي الاََْشْجَارِ، أَوَّلُهُ يُحْرِقُ وَآخِرُهُ يُورقُ

128. Amirul Mukminin as berkata: Jagalah terhadap dingin pada mulanya (musim) dan sambutlah ia hingga akhir, karena ia mempengaruhi tubuh sebagaimana ia mempengaruhi tanaman. Pada awalnya ia menghancurkannya tetapi pada akhirnya ia memberikannya daun segar.[30]

وقال عليه السلام : عِظَمُ الخالِقِ عِنْدَكَ يُصَغِّرُ الْـمَخْلُوقَ فِي عَيْنِكَ.

129. Amirul Mukminin as berkata: Kebesaran Pencipta yang Anda sadari akan mengecilkan makhluk-makhluk dalam pandangan Anda.

وقال عليه السلام وقد رجع من صفين، فأَشرف على القبور بظاهر الكوفة: يَا أَهْلَ الدِّيَارِ الْمُوحِشَةِ وَالْـمَحَالِّ الْمُقْفِرَةِ وَالْقُبُورِ الْمُظْلِمَةِ. يَا أَهْلَ التُّرْبَةِ، يَا أَهْلَ الْغُرْبَةِ، يَا أَهْلَ الْوَحْدَةِ، يَا أَهْلَ الْوَحْشَةِ، أَنْتُمْ لَنَا فَرَطٌح سَابِقٌ، وَنَحْنُ لَكُمْ تَبَعٌلاَحِقٌ. أَمَّا الدُّورُ فَقَدْ سُكِنَتْ، وَأَمَّا الاََْزْوَاجُ فَقَدْ نُكِحَتْ، وَأَمَّا الاََْمْوَالُ فَقَدْ قُسِمَتْ. هذَا خَبَرُ مَا عِنْدَنَا، فَمَا خَبَرُ مَا عِنْدَكُمْ؟ ثم التفت إِلى أَصحابه فقال: أَمَا لَوْ أُذِنَ لَهُمْ فِي الْكَلاَمِ لاَََخْبَرُوكُمْ أَنَّ .

130. Ketika Amirul Mukminin as kembali dari Shiffin dan mennperhatikan kubur-kubur di luar Kufah, ia berkata: Wahai para penghuni rumah yang memberi rasa sunyi, penghuni wilayah kehabisan penduduk dan kubur-kubur gelap. Wahai manusia dari debu, wahai mangsa kesepian, wahai mangsa keterasingan. Anda telah pergi mendahului kami, sementara kami akan menyusul dan menemui Anda. Rumah-rumah yang Anda tinggalkan telah dihuni orang lain; istri-istri (yang Anda tinggalkan) telah dikawini orang lain; harta telah dibagi-bagikan (di antara ahli waris). Ini berita tentang orang-orang sekitar kami; apa kabar tentang hal-hal di sekitar Anda?

Kemudian Amirul Mukminin as berpaling kepada para sahabatnya seraya berkata: Apabila diizinkan berbicara, mereka akan memberitahukan kepada Anda bahwa bekal yang terbaik ialah takwa kepada Allah.

Categories: Uncategorized | Leave a comment

Post navigation

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Create a free website or blog at WordPress.com.

Sufi Muda

Menemukan Tuhan Dalam Keseharian

Doa Ayat dan Zikir

Warisan Budaya Alamiah

WordPress.org Apps

WordPress at your fingertips

Live to Write - Write to Live

We live to write and write to live ... professional writers talk about the craft and business of writing

Genta Rasa

KUATKAN FIKIR, TINGKATKAN ZIKIR

Sweet Talk

Putting the soft in soft science

Hai jiwa-jiwa nan tenang kembalilah...

...perjalanan kembali ke kampung akhirat... hajirikhusyuk.wordpress.com

NUR ADZ DZIKRA

LAA ILAHA ILLALLAH MALIKUL HAQQUL MUBIN MUHAMMAD RASULULLAH SYAHIDUL WADUL. AMIN

FAJAR TIMUR

agar pengetahuan tidak membusuk

:: BENMASHOOR ::

Berkhidmat untuk para pencari informasi seputar Alawiyin

Mutiara Hikmah AhlulBait

Kata Kata Hikmah Buat Pedoman Hidup

DARI CAHAYA KEPADA BIDADARI

Maka... berserakanlah keping bintang bercahaya di hamparan hidupmu

jurnal syiah

kompilasi artikel syiah

The WordPress.com Blog

The latest news on WordPress.com and the WordPress community.

Sufi Muda

Menemukan Tuhan Dalam Keseharian

Doa Ayat dan Zikir

Warisan Budaya Alamiah

WordPress.org Apps

WordPress at your fingertips

Live to Write - Write to Live

We live to write and write to live ... professional writers talk about the craft and business of writing

Genta Rasa

KUATKAN FIKIR, TINGKATKAN ZIKIR

Sweet Talk

Putting the soft in soft science

Hai jiwa-jiwa nan tenang kembalilah...

...perjalanan kembali ke kampung akhirat... hajirikhusyuk.wordpress.com

NUR ADZ DZIKRA

LAA ILAHA ILLALLAH MALIKUL HAQQUL MUBIN MUHAMMAD RASULULLAH SYAHIDUL WADUL. AMIN

FAJAR TIMUR

agar pengetahuan tidak membusuk

:: BENMASHOOR ::

Berkhidmat untuk para pencari informasi seputar Alawiyin

Mutiara Hikmah AhlulBait

Kata Kata Hikmah Buat Pedoman Hidup

DARI CAHAYA KEPADA BIDADARI

Maka... berserakanlah keping bintang bercahaya di hamparan hidupmu

jurnal syiah

kompilasi artikel syiah

The WordPress.com Blog

The latest news on WordPress.com and the WordPress community.

%d bloggers like this: